Kategori: Kejawen

Ajining Diri Saka Lathi, Ajining Raga Saka Busana

AJINING dhiri gumantung ana ing lathi. Demikianlah lengkapnya peribahasa Jawa ini. Terlihat singkat, namun sebenarnya menyimpan makna mendalam. Harga diri, kehormatan diri, semua bergantung pada apa yang keluar dari mulutnya. Jika seseorang itu ingin dihargai, semestinyalah kalimat yang disampaikan harus melambangkan “harga” dirinya sendiri. Seseorang benar-benar harus memilih dan memilah kata, sebab “mulutmu harimaumu.” Jangan...


Nyupatani dan Disupatani

MENURUT Baoesastra Djawa tulisan W.J.S Poerwadarminta, “supata” (atau “supaos” dalam bahasa Jawa Krama) bermakna (1)wewelak, ipat-ipat (2) netepake bener (nyata) ning prakara kanthi sumpah utawa ngajab wewelak. Sementara itu, “sumpah”, dalam kamus tersebut diartikan sebagai, nganggo pasaksining Allah diaturi nekseni yen apa sing dikandhakake pancen nyata utawa bakal dituhoni (dengan persaksian Allah untuk menyaksikan jika...


Blangkon, Tanda Orang Jawa Pintar Simpan Rahasia

MESKI sama-sama berdiri sebagai pusat kerajaan sekaligus pusat kebudayaan di tanah Jawa, namun Surakarta dan Yogyakarta memiliki ragam tersendiri untuk berbagai produk kebudayaannya. Selain tari dan wayang, di dua tanah ini, blangkon juga memiliki perbedaan. Namun yang pasti, blangkon adalah bentuk praktis dari iket yang merupakan tutup kepala yang dibuat dari batik dan digunakan oleh...


Makna dan Filsafat Huruf Jawa

Ha-Na-Ca-Ra-Ka  berarti ada "utusan" yakni utusan hidup, berupa nafas yang berkewajiban menyatukan jiwa dengan jasat manusia. Maksudnya ada yang mempercayakan, ada yang dipercaya dan ada yang dipercaya untuk bekerja. Ketiga unsur itu adalah Tuhan, manusia dan kewajiban manusia (sebagai ciptaan).   Da-Ta-Sa-Wa-La  berarti manusia setelah diciptakan sampai dengan data ”saatnya (dipanggil)” tidak boleh sawala "mengelak"...


Nilai Luhur dalam Budaya Jawa

Didalam masyarakat Indonesia, masih ada sebagian orang yang percaya bahwa gamelan tertentu memiliki kekuatan gaib. Suara yang dikeluarkan dari alat musik gamelan seringkali dianggap mempunyai daya magis yang bisa mempengaruhi aura kehidupan manusia. Gamelan seperti ini biasanya bukan lagi sekedar alat musik tapi sudah dianggap sebagai pusaka, dan hanya dimainkan pada saat yang sangat istimewa. Oleh...


‘Strinariswari’ Tipe Wanita yang Ideal

Kalau kita menyimak Serat Pararaton, terdapat sebuah istilah yang khas, yakni 'Strinariswari' (Stri-Nara-Iswari), yakni tipe wanita yang mampu mengangkat martabat suami dan keluarga, dari suatu level biasa kepada level tinggi, atau bahkan menuju kepada derajat raja-raja. Ini dikatakan oleh Brahmana Lohgawe kepada Ken Arok, di kala Ken Arok menanyakan, apakah ada wanita yang memiliki sunar binabar ing sarira (sinar yang...


Kodrat Apa Bisa Diwiradat

Manungsa diajab ngerti kodrate; Sapisan, manungsa duwe badan wadhag. Badhan wadhag duwe urip dhewe manut woting anasir. Kapindho, manungsa badhan urip. Nanging aja kleru tampa, badhan urip iku dudu awujud anasir, ora kasat mripat, nanging wujud daya kang ngobahake getih, nata lakuning ambegan, daya kang gegandhengan karo tangkar tumangkare manungsa. Kaping tri, manungsa duwe badan...


Tentrem lan Begja Miturut Bhagawad Gita

Jroning Bhagawad Gita utawa kidung sukma iku bisa disinau akeh banget pitutur kang apik-apik, pramila bener lan ora salah yen nganti dinane iki kerep kapranggulan para sesepuh lan para mudha kang gandrung-gandrung kapirungu marang wayang kulit kang medharake punjering lakon Bratayuda Jayabinangun yakuwi perang tandhing antaraning Raden Arjuna lumawan Adipati Karna. Raden Arjuna lan Adipati...


Bibit, Bobot, Bebet

WONG Jawa biyen yen golek mantu utawa golek jodho nggunakake ukuran utawa kriteria telu, yaiku bibit, bobot, bebet. Calon mantu utawa calon jodho sing becik, sing nyukupi sarate yaiku yen diwawas saka bibite becik, bobote ya abot, bebete ya klebu kecukupan. Bibit iku dianggep wigati dhewe awit asal usul utawa sarasilah iku gedhe dayane tumrap generasi...


Filsafat Jawa Masa Depan

PJ ZOETMULDER barangkali layak disebut sebagai "bapak baptis" Filsafat Jawa. Ketika pada tahun 1940-an, Pemerintah Belanda menugasi Brugman menjadi panitia penyelidik kemungkinan pendirian Faculteit der Letteren di Indonesia serta menjajagi kemungkinan ada filsafat asli Indonesia, Brugman memberikan catatan, di Indoensia tidak diketemukan filsafat asli -termasuk tentu, Filsafat Jawa. Nah. Pada waktu itulah Zoetmulder yang telah menulis Kalangwan,kalangon,...